Saturday, 18 October 2014

Dunia Penat, Akhirat Rehat ...

 Assalamualaikum !!!

Alhamdulillah. Diri ini masih lagi diberi kesempatan untuk bernafas dan hidup di dunia yang fana ini walaupun masih digelumang dosa. Sejak akhir-akhir ini, diri ini asyik mengalirkan air mata dek kerana tarbiyyah yang datang bertubi-tubi. Ku akui memang perit untuk ditelan tetapi itulah hakikat yang sebenar. Jalan yang ku pilih bukanlah jalan yang didamparkan dengan karpet merah bahkan jalan yang penuh duri di jalanan.

Fasa yang seterusnya lebih mencabar kerana pengorbanan dan beban itu makin bertambah. Ku akui amatlah sukar dengan bidang tugas kerja ku sekarang ini. Ianya melibatkan kekuatan hati, pengorbanan, istiqamah dan banyak lagi. Ku cuba bertahan berlandaskan kefahaman yang berada dalam mindaku ini.

Pembinaan seseorang individu bukanlah suatu kerja yang mudah dan boleh dimain-main. Malah melibatkan keseriusan dan kesungguhan. 
S - "Kenapa nak buat kerja ini? Orang lain tak buat pun?"
J - "I have my own reason. Aku tak ingin jadi orang yang rugi itu dan semoga aku ada jawapan yang boleh diberi kepada Allah di Akhirat kelak. Moga Allah memandang segala usaha aku. iA." Ku akui memang penat, letih, tidak bermaya, dan terbeban. Tetapi, atas dasar iman dan kefahaman, aku rela dan redha dengan sunnatullah. Mungkin inilah yang terbaik untuk diriku sebab Allah kan sebaik-baik Perancang.

Teori itu sangatlah ligat bermain di fikiran ku ini. Akan tetapi bagaimana pula dengan praktikalnya? Terlaksanakah?

Jujur ku akui amatlah sukar kerana terpaksa banyak halangan yang terpaksa ku hadapi. Dari segi pengangkutan, tenaga, duit, dan ragam adik tu sendiri. Semuanya memerlukan kesabaran yang sangat tinggi. 





Akhir kata, kepada semua pembaca doakanlah agar diri ini terus istiqamah dan tsabat dengan jalan yang dipilih. Kerana jalan ini ganjarannya amatlah bernilai yakni SYURGA Allah. =)



 

Friday, 22 August 2014

Life Is Not Easy...

Assalamualaikum...

Syukur kepada Allah kerana masih diberikan kesempatan untuk merasai kehidupan ini lagi. Kehidupan yang penuh bermakna untuk dihayati dengan sebaik-baiknya. Kehidupan yang tidak akan menjadikan kita sia-sia walaupun penuh dengan ranjaunya. Kehidupan yang memberi kita tiket untuk ke SyurgaNya. 

Setiap insan mempunyai kehidupannya yang tersendiri. Kehidupan yang sama ada diredhai ataupun tidak, yang penuh dengan warna ataupun tidak, yang diisi atapun tidak. Semuanya bergantung kepada seseorang individu tersebut untuk membuat pilihan ke atas kehidupan yang diinginkannya.



Sejujurnya kehidupan yang ku pilih, bukan kehidupan yang dibentang dengan karpet merah. Tetapi penuh dengan duri. Tidak terlintas di fikiran untuk memilih kehidupan ini. Segalanya bermula tanpa ku duga dan tidak ku mahu pun. Apa yang pasti, perancangan Allah adalah yang terbaik. Ada hikmah di sebalik semua ini.

Pembinaan seorang individu mengambil masa yang tertentu bergantung kepada kekuatan seorang murabbi itu dan juga potensi mutarabbi tersebut. Iya, mulut memang mudah mengatakannya, tetapi adakah anggota badan kita dapat melakukannya? Adakah kita mempunyai kekuatan untuk istiqamah dalam melaksanakannya?

Ragam manusia berbeza-beza. Tindakan dan pergerakannya juga pun berbeza. Memerlukan kekuatan, kemahiran, kepandaian dan juga kreativiti untuk membentuk seseorang individu itu. Ada kaedahnya yang tersendiri dan juga perwatakan kita juga memainkan peranan. 

Ku sendiri masih mujahadah untuk melakukan semua ini. Kadang-kadang air mata ini rasa ingin jatuh mengalir tetapi ku cuba menahannya. Kadang-kadang ku rasa ingin patah ke belakang tetapi ku kuatkan semangat. Kadang-kadang ku rasa tidak ada daya tetapi ku paksa juga diriku. Cuma satu sahaja yang membuatkan aku masih di jalan ini... "Aku tidak mahu menjadi orang yang rugi itu".



Dalam setiap perkara yang dilakukan, niatlah kerana Allah swt. Moga-moga setiap amalan dan tindakan kita bernilai di sisi Allah. Berusahalah, sesungguhnya kehidupan ini hanya sementara sahaja dan bukan tempat untuk kita bersuka-ria. Tetapi untuk mengumpul bekalan ke Akhirat. Wallahuaklam.

Saturday, 18 January 2014

Ukhwah Takkan Goyah !!!

Assalamualaikum,... =)

Sekian lama tidak berkarya, rindu plak rasanya. Topik kali ini Diba ingin menyentuh tentang UKHWAH.

Mari kita tengok konsep ukhwah dalam konteks Usrah. Apa yang dimaksudkan dengan usrah?
Usrah sebenarnya didefinisikan sebagai keluarga. Masih ingat lagi rukun usrah??? 

1. Taaruf
2. Tafahum
3. Takaful

Dalam usrah, kita diajar untuk bertegur sapa, saling mengenali, memahami, membantu dan juga mengeratkan silaturrahim. Bila mana anda telah berada di jalan ini, kemanisannya sangat-sangat dapat dirasai. Mengapa? Kerana ukhwah telah terjalin dan rasa berkasih sayang pun dapat disemai. Anda akan rasa sayang sangat-sangat pada usrahmates anda sendiri. Wow, terasa manisnya ukhwah nikan.

Akan tetapi?

Anda juga boleh terasa hati dan juga rasa tersinggung dengan usrahmates sendiri. Mengapa? Terdapat banyak sebab yang boleh dikenalpasti. Antaranya ialah:

1. Cemburu - Rasa itu akan muncul bila mana kawan yang anda sayang sangat-sangat itu rapat dengan orang lain. 

2. Terasa hati - Bila keluar makan taupun jalan-jalan, dia tidak mengajak anda sekali. Rasa dipulaukan sangat-sangat.

3. Tersinggung - Bila mana kawan anda menyakitkan hati anda. Ataupun dia tidak menegur anda dan menarik muka bila berjumpa.

Bagaimana untuk menyelesaikan masalah ini?

Langkah 1 - Banyakkan berfikir 
Cuba anda mengambil masa untuk berfikir dan muhasabah diri semula. Apakah kesalahan yang anda telah lakukan pada dia? Adakah anda telah sakitkan hati dia sehinggakan dia bertindak sedemikian? 

Langkah ke 2 - Berterus terang
Di dalam usrah, kita sendiri telah diajar untuk curhat (curahan hati) taupun qodoya. Luahkan apa yang terpendam di dalam hati anda. Tanya apa kesalahan anda pada dia. Mengapa dia bertindak sedemikian. Berterus-teranglah dengan dia. Ambil langkah yang bijak dan selesaikannya secara baik. Semoga dipermudahkan.

Langkah ke 3 - Berlapang dada
Jikalau dia tidak mahu meluahkan apa sebabnya dia bertindak sedemikian, ambil langkah seterusnya iaitu berlapang dada. Seringkalilah bertolak ansur dan beralah dengan si dia. Renung dan tengok muka dia selalu. Cakap pada diri sendiri, apalah salah dia pada aku? Dia tu baik sangat. 
Maafkan dia selalu dan sayanglah pada dia kerana Allah swt. Anda pasti boleh melakukannya.

KESIMPULAN
Mengapa masalah ini boleh terjadi?

Hal ini kerana anda terlalu relaks sangat. Bukankah masalah utama yang perlu difikirkan adalah masalah UMMAT dan bukannya masalah remeh seperti ini. Banyak-banyakkanlah muhasabah diri. Jangan jadikan perkara yang kecil dan remeh itu sebagai masalah yang besar bagi anda. 

Kemudian, anda sendiri yang terlalu mengikut perasaan. Betul tak???
Ditambah lagi dengan hasutan syaitan. Syaitan tidak suka tengok kita berukhwah. Jadi, dia akan menghasut kita dengan bermacam-macam andaian dan tanggapan. Atasi masalah ini dengan segera. 
Akhir kata, jadilah orang yang bermanfaat bagi orang lain. Selamat Beramal antunna semua.

Manisnya UKHWAH ni.. !!!



Hudayfian fillah abadan abada !!!


Ukhwah kami takkan goyah.. =)


AL-BURUJ - Together forever

* ITSAR merupakan peringkat paling tertinggi dalam ukhwah manakala HUSNUZON merupakan peringkat paling terendah. =)